29 Jun 2011

Chapter 12: Perpindahan

Terima kasih kepada yang sabar menunggu walaupun dalam hati mencebek-cebek kenapalah Intan ni tak update blog Aisyah ni kan…maaf beribu ampun, untuk pengetahuan semua, saya sibuk dengan urusan Aisyah…hehehe. Macam biasa, saya akan ceritakan dalam blog ini kemudian hari.

Untuk chapter kali ini seperti yang saya janjikan, saya akan menceritakan mengenai kesan apabila Aisyah sudah tidak memberi tindak balas ke atas ubat-ubat jantung yang diambil dan perpindahan yang berlaku dalam tempoh 1 minggu lebih kurang.

Setelah 5 hari Aisyah berapa di PICU dengan bantuan BiPap untuk mengembangkan kembali paru-parunya, Aisyah pun dipindahkan kembali ke wad biasa tapi masih di katil yang sama. Alhamdulillah, dapatlah saya peluk cium cubit-cubit bagai walaupun dia masih lagi memakai tiub oksigen yang kecil di hidung dia tu… Satu lagi wayar yang menyukarkan saya bebas kesana kemari dengan Aisyah ialah wayar yang lekat di kaki Aisyah untuk bacaan kadar oksigen dan saturation dia tu. Haih, sabar jer lah.

Selang beberapa hari jangkitan paru-paru Aisyah sudah semakin baik. X-ray pun dah menunjukkan paru-parunya sudah mengambang jadi katil pun sudah boleh ditukar ke bahagian yang tidak kritikal lagi. Hoyae! Seronok la tak terhingga bila kena tolak katil ke belakang. Dalam hati masih lagi menyimpan harapan untuk Aisyah dan saya pulang. Maka perpindahan katil telah pun berlaku dari katil no 1 kepada no 11 kembali. Syukur…

Selepas Aisyah berpindah katil dan beransur pulih dari infection paru-paru, doctor dapati Aisyah masih menunjukkan kesan yang tidak baik. Dos ubat jantung dia makin meningkat tapi tiada kesan positif yang berlaku dari masa ke semasa yang terdekat. Jadi, dokotr telah membuat keputusan untuk merujuk kes Aisyah ke IJN. Masa tu saya seronok yang amat tak tau nak bagitau dah. Nak meloncat ada, nak tersengih ada…semua ada. Bukan apa, saya lebih suka rujuk kes ke sana terus dari dok tunggu kat PPUM dengan rawatan ubat-ubatan yang tidak berkesudahan.

Jadi tak lama lepas doctor inform pasal rujukan kes tu, dia terus call IJN untuk buat temujanji klinik IJN yang pertama untuk Aisyah. Dapat la 21/10/10 untuk temujanji pertamanya. Pihak PPUM menghantar kami berdua dengan di-ascot oleh seorang nurse comey iaitu misi Mai atau nama FB dia ialah misi maisi. Hehehe. Baik tau misi ni. Dan di-ascot oleh seorang MO yang comel lote iaitu dr Nik. Sheikh pun dapat ikut sekali dan kami berempat dapat la naik ambulan. Ne no ne no memecut ke jalan Universiti ke jalan Tun Razak. Perak la pulak kan…hahahaha.

Sampai di IJN, dipendekkan cerita, kami berjumpa dengan Dr Leong di klinik paedatrik. Selepas di buat echo, Dr Leong suruh nurse panggilkan Dr Arfah senior disitu untuk mengesahkan pemeriksaan dia. Doktor tu pun datang kejap jer sebab bilik dia kat sebelah, selepas pemeriksaan itu, dia pun cakap memang confirm dan perlu disubmit kes ke IJN. Lepas Dr Arfah tinggalkan kami, Dr Leong diam seketika seperti sedang mencari-cari kata-kata yang sesuai untuk bercakap. Dia dengan nada yang agak perlahan bertanya kepada kami adakah kami faham kenapa Aisyah dirujuk kes ke IJN. Kami berdua menggangguk tanda faham dan menceritakan apa yang PPUM telah dapati dan apa yang telah PPUM rawati Aisyah. Sekali lagi dia mendiamkan diri. Kemudian dengan wajah yang seperti sedang meng-control perasaan sedih, dia memberitahu dia dan Dr Arfah tadi menjumpai 4 lubang. Lubang yang terbesar sekali ialah 14mm iaitu bersamaan 1.4mm dan lubang itu adalah besar untuk jantung bayi berumur 2 bulan. Lubang seterusnya ialah 8mm, 3.5 mm dan 3mm.

Aduhai sayang…. Hati kami hancur sebab di PPUM kami dapat tahu cuma ada 3 lubang tapi disini dijumpai 4 lubang dan terbesar ialah 14mm! Di PPUM kata terbesar 7-8mm saja, ini dah dua kali ganda! ya Rabbi… ya Rabbi… ya Rabbbbbbi… dugaan sungguh dasat untuk kami telan wahai ya Allah.

Dan seperti biasa, reflek semulajadi dari kami berdua hanya tersenyum. Namun sewaktu saya cuba untuk bertanya akan betapa serius keadaan Aisyah, saya menangis juga. Air mata tak dapat lagi saya tahan di depan Dr dan Sheikh. Dada yang ketat setelah sebulan lama menahan tadahan, akhirnya bagai empangan yang pecah. Membuak-buak air mata keluar. Aduhai…. Tak tertahan lagi daya saya untuk menjadi tabah. Sheikh pun diam saja sambil mengusap belakang saya. Tiada kata-kata pujukan menyuruh saya berhenti menangis kerana dia juga menahan dirinya supaya jangan menangis.

Dr Leong memang baik, walapun diluar bilik ada berpuluh ibu bapa dan pesakit menunggu giliran diperiksa, dia tetap sabar dan memberi kami ruang untuk tenangkan perasaan sebelum dia bersambung penjelasan.

Saya gagahi juga bertanya apakah tahap serius Aisyah sekarang dengan tergagap-gagap. Dr Leong kata kes Aisyah adalah tahap amat serius dan pembedahan perlu dilakukan dengan kadar segera. Maksudnya, contoh sekiranya ada pesakit yang tidak dapat dibedah pada hari esok, Aisyah akan dipanggil pada hari ini untuk mengantikan slot pembedahan itu.

Hah, saya pun tak tahu bagaimana saya nak gambarkan perasaan saya tatkala itu. Kami hanya dapat menganggukan kepala tanda setuju. Tapi disamping perasaan yang bercampur aduk itu, ada juga perasaan gembira kerana Aisyah akan dibedah secepat mungkin. Jadi, dia boleh la cepat baik. Ya betul! Kami suami isteri bersepakat dengan perasaan itu.

Cepat bedah, cepat selesai, cepat sembuh, jadi cepatlah balik rumah. Cepat segala-galanya berlalu~~~

Maka rombongan kami yang di-escort nurse dan doctor itu pun pulanglah kembali ke PPUM dan bersedia untuk dipanggil IJN bila-bila masa. Saya pun sesampainya di PPUM get ready la packing konon. Hahaha. Excited pulak tetiba. Dan kami berdua pun mulalah menunggu ~~~~

Berbalik kepada tajuk perpindahan, ada satu lagi perpindahan sehari selepas temujanji AIsyah ke IJN iaitu pada 23/10. Perpindahan yang mengembirakan iaitu perpindahan dari rumah sewa ke rumah yang kami beli sewaktu mengandungkan Aisyah… Aisyah, awak dapat rumah baru… hehehehe. Akan tetapi dukacita sekali saya dan Aisyah tak dapat tolong papa angkat barang sewaktu perpindah…(gembira sebenarnya..sebab tak perlu penat angkat barang). AJK Pindah yang memberi jasa yang amat-amat-amat besar sekali ialah Tok Wan Sheikh, Mak Ngah Intan, Pak Ngah Syam dan tak lupa juga penolong yang paling bekerja kuat hari itu ialah Syami dan juga Eizu Azwandi sahabat lama kekasih siapa? tak tahulah.... hehehe.

Mereka amat bersungguh-sungguh menge-clearkan apartment kami sampai cuci calat. Ditambah pulak dengan idea ayah mertuaku yang bernas. Nak tau apa dia? Hrm…sejak dia sampai kl untuk bantu berpindah, sheikh kata ayah asyik ajak pi kedai nak beli tali saja…ingatkan dia nak ikat kotak ka, ikat plastic ka… rupa-rupanya dia nak ikat…… untuk lebih jelas lagi, sila lihat gambar-gambar sewaktu perpindahan tersebut.

































Lepas tengok gambar yang kurang jelas tu, boleh nampak tak kretiviti ayah mertua ku? Angkat barang pakai tali dari tingkat 2 sampai ground floor. terbaik bukan? hehehhe.

TETAPI perpindah yang paling best giler tak tau nak bagitau ialah pada 23/10 hari sabtu iaitu 2 hari selepas temujanji IJN, doctor Leong dah call wad PPUM!!!!!!!!

Aisyah perlu ke IJN pada 24hb untuk masuk wad dan akan dibedah pada 25hb! Yahooooooooooooo!

Seronok tak terkira ya Allah! Alhamdulillah. Cepatnya rezeki Aisyah datang. Tak perlu lagi mama menanti sebab pernantian itu satu penyiksaan! Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah. Sujud syukur kami lepas dengar berita itu. Maka tidurlah kami dalam sengihan yang melampau pada malam itu kerana keesokan harinya kami akan ke IJN…. Yea yea.

Next chapter saya akan ceritakan pembedahan Aisyah di IJN ok.

4 comments:

sakina said...

idea bernas utk pindah...dh macam cita p.ramlee lak...:P

Intan Saffinas said...

hahaha..itulah....mmg tak sangka dia akan buat macam tu. tapi mmg bagus la sebab tak guna banyak tenaga kaki...hantar barang turun saja. nasib baik peti ais dan katil tak boleh bok turun ikut situ...hehehe.

Angah said...

ohh lama dh tkmai jenguk hang,wah sgt2 kreatipidea ayah mertoa mu iteww hahaha jimat kolestrol tkperlu bkar byk kolestrol hahahahahah jgn lupa boh gmbar umah baru tu

Intan Saffinas said...

rumah baru? nanti bila past aisyah keluar wad, balik rumah aku boh la kot... :)

Post a Comment

There was an error in this gadget
 

Blog Template by BloggerCandy.com