19 Sep 2014

Chapter 16 : Kembali ke PPUM

OK lah, chapter 16 ni saya akan ceritakan tentang progress Aisyah selepas dipindahkan ke wad biasa IJN iaitu Melur dan pemindahan kembali ke hospital PPUM untuk observation sebelum discharge.

Selepas 5 hari di dalam PICU IJN, doktor maklumkan pada kami yang Aisyah sudah boleh balik ke wad biasa Melur. Berita yang paling best ialah kami boleh terus balik ke PPUM selepas 2 hari di wad. Alhamdulillah. Lega sangat dapat balik ke PPUM sebab wad kat sana lebih selesa. Mak-mak untuk pesakit yang masih bayi akan dapat katil untuk tidur. Tapi kalau pesakit berumur 2-3 tahun ke atas, mak-mak kena tidur atas kerusi malas. Tapi yang penting, aircond kat sana tak la sesejuk kat IJN yang menyucuk sampai ke tulang. Nak tidur pun tak lena untuk orang kampung macam saya ni.

Sebelum discharge, doktor akan datang check Aisyah untuk pastikan dia tak demam dan sihat untuk proses pemindahan. Lepas dah melepasi beberapa doktor, X-ray dan ecg, kami diberikan pelepasan. Yes! Sebelum balik, doktor keluarkan satu wire dari perut Aisyah yang berhari-hari terjuntai. Saya memang la hairan jugak dengan wire tu tapi tak berani nak tanya doktor. Last-last doktor tarik keluar dalam 4-5cm jugak la panjang. Doktor bagitau, incase la dalam PICU haritu jantung Aisyah berhenti, mereka akan gunakan wire ni untuk menghidupkan jantung kembali. Macamana mereka akan buat? Maaf, saya tak tau. Ada jugak google tapi tak jumpa. Maaf ya.

20/11/2010 kami dah pulang ke PPUM. Horay, dijemput naik ambulan PPUM lagi! Berdesup ne no ne no di jalanraya yang sesak. Sesampai kat Paeds2, katil Aisyah dapat nombor 4 which is dekat dengan kaunter nurse. Lepas balik dari operation, memang gitu prosedur wad. Kena letak dekat dengan kaunter incase la apa-apa terjadi.

Ni gambar Aisyah yang sedang nyenyak tidur atas katil yang sama waktu admitted dalam Paeds 2. Katil no 4.


Ni pulak gambar lepas dia bangun tidur dan dapat tahu dia dah kembali ke PPUM. Sengih sampai ke telinga!


Ya Rabbi..... melihat senyuman Aisyah pada waktu tu memang membuatkan hati saya runtun sayu. Hari ni pun saya masih mampu sekali lagi menitiskan air mata pabila menatap gambar ini. Sesungguhnya hanya Allah yang tahu bagaimana saya hadapi semua ini. Ya Allah aku bersyukur padaMu kerana segala-galanya telah selesai. Walaupun saya tahu Aisyah masih perlu jalani pembedahan lagi selepas itu namun saya bersyukur kerana Allah memberikan kami sekeluarga ketabahan serta kekuatan dalam mengharungi semua ini.

Hari berganti hari, selepas 3 hari ada perubahan diwajah Aisyah. Jeng jeng jeng.... .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

Aisyah dah bukak alat bantuan pernafasan!



Level oksigen dia dah mencapai 98%. Cuma tinggal tiub susu jer. Doktor nasihatkan saya supaya perlahan-lahan berikan susu melalui mulut setiap hari. Contohnya, 2ml ikut tiub, 0.5ml ikut botol susu... Ini supaya tekak Aisyah belajar kembali cara-cara minum melalui mulut dan juga tak muntah balik susu tu.

Selama 4 hari kami ditempatkan di katil no 4 untuk pemerhatian. Papa Aisyah selalu datang melawat tak kira waktu. Kesian... lunch time datang, lepas kerja datang. Weekend datang. Nak uruskan Rafiq dirumah lagi... Tapi Papa dah tak la serabut sangat kalau nak compare dengan masa mula-mula masuk hospital dulu.



Ni Papa dan Aisyah sewaktu masa lawatan. Hehehehe.

Oklah, rasanya dah panjang cerita kali ni. Next chapter saya akan ceritakan tentang pemindahan katil (pindah lagi??) Ya memang kat Paeds ni kita akan jadi nomad. Tukar tukar tukar. Yea la, ikut priority kes. Kalau teruk dan perlu perhatian, katil depannnn sekali. Soooooo, kalau katil kita makin jauh dengan kaunter nurse, maksudnya ??? Anak kita makin stabil la. Ada faham? Boleh la kita senyummmmm :)))))))

0 comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
 

Blog Template by BloggerCandy.com