14 Apr 2011

Chapter 6: Perubahan dan Kematian

Kembalinya kami dari bercuti Hari Raya, kami mula perasan yang Aisyah ni makin kerap muntah susu. Sebelum ni memang dia muntah tapi selalunya macam semasa atau selepas mandi, dimana time tu saya rasa maybe dia menangis sebab kena air. Pernah juga Aisyah muntah selepas minum susu, time tu saya ingat maybe saya suap dia terlebih susu atau dia dah terlampau kenyang...

Tapi lepas balik raya ni dia makin sangat la kerap muntah tak kira la sebelum/semasa/selepas mandi. Dan juga dia kuat sangat menangis bila s.e.d.a.n.g minum susu. Seolah-olah dia tengah lapar gila tapi puting susu tu masuk susu laju..dan seolah-olah macam dia tak sempat nak bernafas semasa minum. Jadi keadaan Aisyah time tu macam penat minum susu dan dia kena berhenti kejap selepas setiap hisapan.

Masa balik raya hari tu, mak saya pernah tegur banyak kali, kenapalah anak hang ni bernafas kuat sangat.Malah kak saya sendiri pun pernah tegur pasal Aisyah bernafas kuat. Depa semua risau. Time tu saya deny lagi ... saya kata budak kecik memang nafas kuat. Hari tu pi jumpa doktor pun doktor kata tak da masalah apa-apa, kuning dia pun tak serius. Nanti-nanti ok la tu.

Tapikan sebenarnya..nak bagitau macamana ya...sebenarnya saya pun perasan Aisyah bernafas kuat, selalu muntah susu tapi bila dia selalu cool, senang tidur, tak kuat merengek, tak buat perangai, minum kerap, buang air kecil & besar elok.... jadi saya selalu bercakap dengan diri saya sendiri yang Aisyah tak ada apa-apa malasah. Itu cuma masalah kecil saja. Selagi Aisyah nak minum, tak demam, tidur elok dan buang air kecil & besar normal, selagi tu la saya percaya yang Aisyah sihat.

Dan bila kuning Aisyah makin hilang, saya dan Sheikh senang hati la sikit. Kami siap pi bawa Rafiq dan Aisyah pi jalan-jalan KLCC lagi. Ya la kan, saya pun dah habis pantang, Aisyah pun dah makin sihat, Rafiq pula dah lama tak berjalan-jalan semenjak saya pantang. Enjoy pi KLCC, no problem.

Ingat tak yang doktor PPUM suruh bercuti raya dulu, nanti lepas raya buat followup checkup? Ha... nak dijadikan cerita, malam sebelum appointment tu kawan saya waktu kecik-kecik dulu telefon. Kami ni dah lama lost contact. Uda namanya dan dia perempuan yea :). Uda pun bagitau la yang dia jumpa mak saya time raya dan dapat tau yang anak saya kuning lama. Jadi dia telefon la tanya kabar dan pada masa yang sama nak bagitau yang anak dia yang ketiga baru meninggal dunia pada raya ke 2 @ 3 baru-baru ni (Saya tak brapa ingat hari ke berapa). Umur anak Uda 2 bulan which is sebulan tua dari Aisyah. Punya la saya terkejut. Ya Allah, kesiannya kat Uda. Uda kata dia sekarang ada kat kampung sebab tengah cuba untuk menerima kenyataan. Dia terlalu rindukan anak sampaikan dia masih tergiang-giang suara baby nangis minta susu... sebak nada suara Uda time tu tapi Uda masih mampu tahan dari menangis.

Lepas Uda dah tenang sikit, saya pun tanya la apa sebab kematian baby dia. Dia pun cakap la mula-mula anak dia dok penat dan muntah-muntah dekat seminggu. Lepas tu anak dia mula demam...sampaila ke hari raya pun demam lagi. Sehinggakan sampai Uda dah balik ke KL pun demam anak dia tak kebah-kebah juga. Waktu tu Uda dan suami baru ja sampai di rumah dari beraya kat Penang. Depa sampai waktu tu tengah malam dan memang dalam kepenatan . Ya la kan, perjalanan dari Penang ke KL ambil masa 4-5 jam. Kalau naik kereta dengan Sheikh, ambil masa 3-4 jam saja sebab kereta kami ada button tukar kereta jadi pesawat berkuasa tinggi. Ok berbalik pada cerita Uda..Sesampai saja kat rumah Uda tengok anak dia demam lagi dan dia pun rasa tak sedap hati dah. Dia ajak la suami dia pergi klinik terdekat tapi suami dia cakap sekarang dah tengah malam, esok saja la kita pi awal-awal pagi ke hospital...Uda pun dalam hati tak kena terpaksa la setuju. Malam tu pun Uda tidur macam biasa sehingga lah jam antara 3-4 pagi Uda terbangun sebab dah sampai masa nak bagi susu untuk anak dia. Dia pun pegang la anak dia tapi ada yang tak kena. Diam saja... Dia check dada anak dia dah tak bergerak. Ya Allah terkejut Uda tengok anak dia macam tu. terus dia kejutkan suami dia dan bergegas pi hospital KL...Wkatu tu hanya Allah saja yang tau perasaan Uda. Dia kejut anak dia tak henti-henti. Anak dia pucat ... Uda cakap lutut dia dah lembik tapi dia gagahkan juga dukung anak dia ke hospital tu. Sesampai ja kat hospital, doktor terus bawa masuk emergency dan check. Uda dan suami tak henti-henti doa pada Allah untuk selamatkan anak depa.

Tapi sesayang mana Uda pada anak, sayang lagi Allah SWT pada mereka. Doktor keluar dan mengesahkan anak Uda sudah meninggal sejak di rumah lagi. Suami Uda terus histeria dan meraung kat situ juga. Uda terkejut, sebak dan terlampau sedih sampai pengsan. Ya Allah dugaan mereka ini lagi hebat. Maha HEBAT. Saya yang dengar dalam telefon tu berdebar-debar dengar cerita dari Uda. Dalam kepala tu dah ada beberapa soalan yang saya nak tanya lagi.

Lepas tu Uda sedar dari pegnsan dan suami pun dah tenang, doktor bagitau punca kematian ialah disebabkan heart failure.... failure sebab apa, Uda tak bagitau la pula. Tapi yang pasti, disebabkan jantung. Saya pun tanya la soalan pada Uda dab begini la soal jawab kami lebih kurang yang saya ingat:

Saya: Anak Uda selalu ka muntah-muntah?
Uda: Selalu muntah.

Saya: Anak Uda selalu ka batuk?
Uda: Yea, ada batuk.

Saya: Masa minum susu penat tak?
Uda: Penat dan selalu berhenti2 waktu minum susu.

Saya: Anak Uda ada peluh tak waktu minum susu?
Uda: Rasanya ada. Anak Uda kan demam.

Saya: Uda...anak kak intan pun macam tu la Uda. Penat2 dan muntah2 susu tapi tak demam. Dia nampak macam penat waktu minum susu...
Uda: Ya Allah kak Intan...betul ka? Kak Intan...kalau kak intan sayangkan anak kak intan...tolongla pi hospital terus. jangan tangguh-tangguh lagi macam kami. Suami Uda tu jadi histeria dan tak dapat terima kematian anak kami sebab dia yang tangguh nak ke hospital. Kami memang redha kak, tapi rasa terkilan ada juga. Pi la hospital esok kak intan. Tolonglah pi....(Uda cakap ni dalam keadaan merayu-rayu kat saya. Ya Allah pilunya hati bila teringat balik perbualan kami time tu.)

Saya: Ya uda, memang kebetulan esok kami ada appointment. esok kak intan pi ok.

Masa kami cakap tu, tiba-tiba Aisyah menangis nak susu...

Uda: Kak Intan, tu suara anak kak intan ka?? Ya Allah suara dia macam suara anak Uda la...rindu nyaaa Uda kat diaaaa (sambil menangis teresak-esak)

Puas saya nasihatkan dia suruh banyak bersabar...tapi saya faham. Uda perlu banyak menangis untuk menghilangkan perasaan rindu pada anak dia tu. Tak adil rasanya kalau saya nak suruh dia jangan nangis sebab itulah satu-satunya cara untuk dia melepaskan segala-galanya... Dan Allah SWT itu maha Mengetahui dan Maha Mengasihani hambanya. Allah berikan ujian, supaya hambanya mengerti akan kesedihan dan kembali ingat kepadaNya. Kemudian Allah akan berikan sifat lupa dalam diri hambanya supaya mereka dapat teruskan kehidupan.

Lepas kami dah habis bercakap dalam telefon tu..saya cerita pada Sheikh pasal Uda tu. Dia simpati sangat-sangat kat Uda dan cakap esok jugak kita pi hospital dan jangan postpone appointment tu sebab kami pun dah rasa tak sabar nak tahu keputusan checkup echo murmur tu.

Malam tu kami tidur dalam jaga. Saya rasa takut sangat nak tidur dan selalu saya tengok dada Aisyah ada turun naik ke tak. Kadang-kadang saya bangun rapatkan telinga kat Aisyan sebab nak dengar nafas dia. Sheikh pun ada bangun dan check tengok Aisyah. Kesimpulannya, kami memang tidur tak lena malam tu.

Bawah ni hanyalah gambar hiasan....

4 comments:

yAnOt said...

kak..sedih kite baca cerita nie..semoga anak akak cepat sembuh..dn semoga kawan akak tabah terima dugaan dari Allah SWT..tetibe teringat kt rifqy yg tgh tk berapa sihat kt rumah pengasuh u..-Yanie-

Intan Saffinas said...

insyaAllah yanie...
anak2 kita mmg la tak lari dari sakit.. tapi kan, klau boleh kita lebih beratkan mereka dari kerja. lebihkan perhatian dan monitor perubahan. dan yg paling penting, selalu ikut rasa hati sebagai ibu sebab malang tak berbau kan?...

Angah said...

aslm mama aisyah yang comei...
wei intan,wah selamat dtg ke dunia blogger!
alhamdullilah aisyah dah masuk8bulan,seronok baca kisah hang,kisah kwn2 kita sama amik iktibar...nanti boh la gambr2 aisyah kat tepi wall ni....apa2 tanya kat ku,apa yg ku tau ku leh tunjukkan,aku pun blajar dari kawan2 gak....nanti mai la jenguk kat blog kisah aku pulak ,kisah merapu2 hahahahaa...mai jgn tak mai...welcome to the club,kalau ada kengkawan kita yg len yang ada blog gtau la aku,ku nak add depa kat blog list aku..toodia celoteh aku...hehe jumpa lagi.kirim slmkat mennatuku rafiq hahahahahaaa

Intan Saffinas said...

wahh terbaek lah wani oii...berlambaknya blog hang. rajin betui..aku buat blog ni tangkap muat ja. gadjet2 tu tak boh lagi...nanti aku dan buat aku buat ok...membe2 len aku tak tau la pulak da ka dak...tak tau pun...depa pu ntak bagitau... nanti kalau ada, aku roger kat hang.

Post a Comment

There was an error in this gadget
 

Blog Template by BloggerCandy.com